Gamers Ganteng Idaman

Masih lanjut maudisini kan? Yaa sambil menunggu saya update game Defense of Ancients 2 alias DoTA 2, saya akan menceritakan bisa terjun ke dunia game online. Awalnya saya bermain game hanya sebatas untuk hiburan saja, tapi lama kelamaan malah menjadi kecanduan.

Udah ngaco pokoknya waktu zaman-zaman kecanduan game online tuh. Daripada prolog ini telalu panjang. Langsung ke saya ceritakan aja. Oke.

Jangan Main Game!

playstationenthusiast.com

Saya adalah anak generasi tahun 90-an. Generasi yang identik dengan permainan daerah yang sama sekali belum tersentuh teknologi. Sangat berbeda dengan anak-anak zaman sekarang.

Saat sore hari, saya dan teman-teman biasanya berkumpul di lapangan untuk bermain petak umpet, layangan atau kelereng. Sedangkan anak kelahiran tahun 2000-an sudah diperkenalkan permainan yang berbasis teknologi.

Hal ini menyebabkan mereka kurang tahu permainan tradisional. Menginjak  Kelas 3 SD mulai marak permainan Play Station. Bahkan tetangga saya sengaja menjadikan ini sebagai usaha sampingannya.

Jangan salah, setiap sore rumah sang penyewa PS ini selalu ramai oleh bocah-bocah.

Pada suatu hari saya diajak oleh sepupu untuk bermain PS. Saya tidak langsung mengiyakan ajakan itu karena saya teringat wejangan orang tua.

“Jangan main PS ya, nanti kamu jadi pemalas”

Tapi, tangan udah gatel ingin maen PS. Dengan berat hati wejangan orang tua saya kesampingkan dulu. Maafkan anakmu ini.

Maka ajakan sepupu tadi saya iyakan juga.

Satu jam merupakan waktu yang sebentar untuk main game, coba aja dipake buat belajar, pasti terasa lama. Engga ada angin, engga ada hujan, sang pemilik rental tiba-tiba ngasih tambahan waktu gratis selama satu jam.

Itu adalah salah satu kenikmatan duniawi. Langsung saja kami main kembali. Tapi sayang kebahagiaan itu hanya bertahan sebentar.

Tiba-tiba bibi saya masuk ke rental PS itu untuk menjemput saya dan sepupu yang sudah main hingga lupa waktu.

Waktu di dalam rental PS itu muka bibi itu senyum-senyum, seolah tidak terjadi apa-apa.

Ternyata, pecahlah amarahnya ketika perjalanan pulang, saya dan sepupu diomeli habis-habisan olehnya.

Eh ternyata saat perjalanan pulang itu kami bertemu mamah saya.

Langsung saja bibi melaporkan apa yang telahsaya lakukan bersama sepupu. Saya diomeli untuk kedua kalinya dirumah dan langsung diultimatum agar tidak main PS lagi.

Tapi terkadang saya masih suka curi-curi untuk kembali ke rental PS tersebut. Hehehe.

Iseng-iseng Main Game Online

samsunteksistem.com

Menginjak Kelas 1 SMP saya sudah jarang sekali main PS. Tapi itu bukan berarti saya tidak main game sama sekali.

Justru saat-saat inilah saya mulai kecanduan bermain game online. Kejadian bermula saat saya ngobrol-ngobrol dengan teman perihal tugas sekolah. Engga tahu gimana alurnya, tapi topik obrolan berubah ke arah game online. Heran kan?

Saat itu membicarakan game Counter Strike. Rasa penasaran yang tinggi membuat saya melangkahkan kaki ke Warnet untuk main game ini bersama teman-teman saya.

Ternyata game ini seru sekali. Waktu awal-awal ke Warnet sih cuma berani main selama satu jam, engga berani lebih, takut uang habis.

Pada saat ini pula saya mulai sering ke Warnet, tapi masih pada tahap yang normal sih.

Pulang sekolah saya selalu menyempatkan bermain selama satu jam di Warnet. Ya bisa dibilang untuk melepas penat

Engga salah kan?

Warnet, I’m Coming

cdn.dotablast.com

Jawaban pertanyaan diatas adalah…

SALAH BESAR.

Awalnya memang benar untuk melepas penat saja, tapi lama kelamaan saya semakin banyak mencoba game online yang sedang marak. Salah satunya adalah RF (Rising Force).

Game RF ini menceritakan petualangan 3 bangsa dan terdapat tingkatan level-nya. Saya semakin tertantang untuk terus bermain karena ingin menyelesaikan hingga level tertinggi.

Bayangkan saja, hampir setiap hari saya ke Warnet, dari Senin hingga Jumat.  Waktu bermain pun saya tambah menjadi 3 jam lamanya, harga paket 3 jam itu Rp 5.000,-, sangat murah kan?

Saya pulang sekolah pukul setengah 3 dan mulai bermain pukul 3. Jadi setiap hari pula saya pulang ke rumah itu setelah Maghrib.

Bermain game online ini sudah seperti menjadi candu bagi saya, sehari engga bermain serasa ada yang kurang dalam hidup saya. Lebay.

Saya engga segan lagi untuk menggelontorkan uang lebih banyak untuk terus bermain game online. Hampir setiap Sabtu, sepulang kegiatan ekstra kulikuler saya main game online dengan paket durasi 5 jam.

Harga 5 jam itu Rp 12.000,- ditambah saya juga membeli voucher game seharga Rp 15,000,-.

Sudah menjadi sebuah rutinitas saya melakukan hal itu. Kalau ditotal-total engga tau deh uda habis berapa.

Saya rela mengurangai jatah jajan saya demi menabung untuk terus main game online.

Orang tua curiga engga sih saya sering pulang diatas jam 6 sore?

Tentu saja. Gini aja logikanya.

Saya pulang SMP itu pukul setengah 3 sore. Dipake untuk sholat dan jajan-jajan selama se-jam, berarti saya baru pulang jam setengah 4 sore. Terus perjalanan pulang ke rumah sekitar 1 jam. Berarti harusnya saya sampai pukul setengah 5 atau jam 5 paling telat.

Setiap kali ditanya habis darimana oleh orang tua, saya selalu menjawab
“Udah ngerjain tugas mah, lumayan banyak jadi sore terus pulangnya.”

Emang bener sih ngerjain tugas, tapi pulangnya mampir ke Warnet dulu.

Ayo Buruan Lari, Nanti Kehabisan Tempat

squarespace.com

Semakin lama saya bermain makan semakin tinggi pula level-nya. Semakin seru juga permainan RF ini. Banyak saya mulai berkenalan dengan anak SMP lain yang bermain RF, bahkan berkenalan dengan anak SMA.

Untuk ukuran anak SMP sih saat itu udah bagus banget, level tinggi, item-item bagus. Saya bisa jamin saat itu kalau saya menjual char RF bisa seharga diatas Rp 300.000,-, Lumayan lah.

Banyak sekali teman-teman saya yang berniat membeli char tersebut, namun tidak penah saya jual. Alasannya karena saya masih ingin main game dan sayang juga kalau dijual.

Suatu ketika.

Saya lari dari gerbang sekolah menuju Warnet karena ingin segera bermain game online. Lari sekencang mungkin tanpa melihat keadaan sekitar.

Alhasil saya terserempet oleh anak SMA yang berada satu lingkungan dengan sekolah saya. Tubuh saya terpental sekitar 2 meter, deket sih. Saya pun langsung dikerubungin oleh teman-teman.

Untungnya tidak ada luka yang serius, Cuma lecet di bagian lutut karena jatuh ke aspal.

Sakit sih, tapi saat itu dalam pikiran saya hanya “Warnet dan game online”. Saya tetap melanjutkan perjalanan ke Warnet tadi sambil dibantu oleh teman saya karena kaki masih sakit.

Keesokan harinya badan saya sakit semua, apalagi lutut saya yang terbentur aspal, untuk jalan aja susah. Alasan saya kepada orang tua adalah jatuh saat bermain sepak bola.

Kalau orang tua tau saya keserempet motor pasti habis saya dimarahi, apalagi saya keserempet gara-gara mau main game online.

Saya juga jadi sering bolos kegiatan ekstra kulikuler. Bilangnya mau ekskul, tapi malah ke Warnet. Seringnya sih seperti itu. Atau sepulang ekskul saya main game dulu ke Warnet.

Udah super kecanduan pokoknya saat itu.

Pensiun Dini dari Game Online

activemomsnetwork.com

Sudah beberapa kali saya diingatkan oleh teman saya untuk mengurangi bermain game online ini. Karena mereka menyadari bahwa saya sudah terlalu sering, bahkan saya selalu mengajak mereka main setiap harinya.

Saya main dari Senin hingga Sabtu, hari Minggu libur. Saya tidak berani main di Warnet dekat rumah, takutnya kejadian saat SD terulang lagi kan malu, apalagi sampai diultimatum.

Menginjak awal Kelas 3 SMP saya masih sering main game online ini, tapi mungkin saya dapat hidayah dan mulai tersadarkan.

Saya mulai mengurangi ke Warnet untuk bermain game online, saya mulai menghabiskan waktu untuk nongkrong di warung bersama teman-teman.

Seminggu hanya sekali atau bahkan tidak sama sekali untuk bermain game. Sampai akhirnya selama berminggu-minggu saya tidak pernah ke warnet lagi.

Maka sejak saat itu saya mendeklarasikan bahwa telah pensiun dini dari dunia game online. Padahal teman saya masih aktif bermain.

Sempat saya terpikirkan untuk menjual char RF saya yang udah lumayan mahal, tapi saya memutuskan tidak menjualnya. Alasanya saat itu adalah terlalu banyak kenangan dengan char itu. Udah kaya anak sendiri, saya rawat dari newbie hingga jadi mastah.

Teman-teman yang lain pun heran kenapa saya pensiun dini. Saya hanya menjawab akan fokus UN dan tidak mau terganggu dalam belajar nanti.

Syukurnya, prestasi saya tidak sedikitpun turun saat kecanduan game online ini, malah meningkat.

Heran saya juga.

Ini Mata Kenapa Ya?

pixabay.com

Saya masuk kelas seperti biasa, namun tiba-tiba pandangan saya buram saat itu ketika melihat papan tulis.

Tulisan di papan tulis tadi tidak terlihat sama sekali. Awalnya saya kira saya sedang pusing atau apa. Tapi ternyata tidak. Keesokan harinya pun sama, saya tidak bisa melihat jauh.

Pikiran saya udah buruk aja, takut mata saya minus atau parahnya lagi saya mengalami gangguan yang lebih barang.

Saya mulai tidak bisa melihat jelas itu saat awal kelas 3 SMP. Saat itu saya tidak berani berkata kepada orang tua kalau saya kekurangan penglihatan saya.

Saya belum siap untuk pakai kacamata saat itu, ya bisa dibilang masih minder lah. Hingga lulus SMP saya tidak bilang ke orang tua kalau saya engga bisa lihat dengan jelas.

Pada awal SMA saya baru memberanikan diri untuk memerikasa ke dokter mata. Hasilnya pun mengejutkan.

Mata saya minus 1.5, angka yang besar untuk saya, biasanya kan kalau awal-awal itu minusnya 0.5 atau 0.25. Tapi saya langsung 1.5, kaget bukan main saat itu. Otomatis aktifitas saya akan terganggu saat pakai kacamata.

Yang saya rasakan adalah sedih sih, ingin bisa melihat normal lagi. Tapi untuk bisa seperti itu saya harus di lasik.

Degan berat hari saya mulai memakai kaca mata. Kalau engga pakai kaca mata nanti saya engga nyaman karena penglihatan jadi burem. Kalau dipakai, saya belum siap untuk menerima bahwa mata saya telah mengalami kerusakan.

Mau gimana lagi, inilah salah satu efek samping kecanduan game online yang terus menerus menatap layar komputer.

Aku Kembali Padamu

notebookcheck.net

Selama SMA saya benar benar vakum dari dunia game online, tidak pernah lagi saya ke Warnet untuk main game online.

Padahal godaan dari teman sekitar selalu muncul, mereka selalu mengajak saya untuk bermain DoTA. Tapi saya selalu menolaknya.

Ketika menginjak kuliah saya juga sudah tidak pernah main game online lagi. Namun pada semester 5 saya kembali bermain game online yaitu DoTA.

Karena terdapat komunitasnya di jurusan tempat saya kuliah, saya ikut join aja. Untungnya saya tidak kecanduan lagi main game online ini. Hanya sebatas pelepas penat aja.

Banyak yang bilang bahwa saya akan kecanduan, tapi saya selalu meyankinkan meraka bahwa tidak akan kecanduan lagi. Pengalaman kecanduan main game online sudah saya lewati, jadi setidaknya bisa mengontrol diri jika terlalu berlebihan.

Terkadang saya suka Paket Malam (dari jam 9 malam hingga 6 subuh) untuk bermain DoTA, tidak terlalu sering. Saya niatkan main game hanya sebatas having fun saja.

Kalau ada waktu ya main, kalau engga ada waktu berarti engga main. Tidak akan menyengajakan meluangkan waktu untuk bermain.

Update DoTA udah selesai, saya mau main dulu ya. Oh iya, terakhir lihat, Warnet tempat bermain game online pas zaman SMP, telah beralih fungsi menjadi warung dan apa gitu saya lupa. Seru pokonya lah saat-saat itu.

Manis dikenang, tapi tidak untuk diulang.

Leave a Comment