Twitter, Riwayatmu Kini Tak Seramai Dulu

Masih maudisini kan? Pada artikel kali ini saya akan menceritakan pengalaman menggunakan sosial media yang pernah menjadi primadona bagi hampir sebagian orang. Termasuk saya. Media sosial itu bernama Twitter.

Pamor Twitter sendiri pada saat itu bisa saya katakan mengalahkan Facebook.

Ya saya pernah menjadi orang yang kecanduan dengan media sosial ini. Hampir setiap waktu pasti saya selalu membuka Twitter untuk sekedar melihat isi timeline dan kicauan-kicauan dari teman-teman.

Apa Itu Twitter?

pengalaman pribadi menggunakan sosial media
techno.okezone.com

Twitter?

Mungkin sudah banyak yang tahu tentang media sosial ini. Tahu karena dia pernah memiliki username-nya dan terjun langsung, atau juga sebatas tahu tapi tidak memiliki username-nya.

Biar saya jelaskan tentang Twitter ini secara singkat, jelas dan padat. Mulai.

Hasil googling kesana kemari saya menemukan penjalasan yang sangat mudah dimengerti.

Jadi begini.

Twitter merupakan sebuat layanan jejaring sosial dan microblog daring yang memungkinkan penggunaanya untuk mengirim dan membaca pesan berbasis teks hingga 140 karakter.

Jadi kalau kita mau nge-tweet itu maksimal hanya 140 karakter. Biasanya kicauan-kicauan itu ada yang me-retweet atau di jadikan favorite.

Istilah mudahnya dari me-retweet adalah seperti share lagi. Kebayang kan?

Pesan ini biasa disebut kicauan atau bahasa gaulnya itu tweet. Media sosial ini didirikan pada Maret 2006 oleh Jack Dorsey.

Bisa dibayangkan, saking maraknya pengguna, twitter pernah masuk kedalam 10 situs yang paling sering dikunjungi di internet. Twitter mendapat julukan sebagai “pesan singkat” dari internet.

Twitter mengalami pertumbuhan yang cepat dan pesat. Sehingga bisa meraih popularitas.

Tercatat hingga bulan Januari 2013, lebih dari 500 juta pengguna terdaftar di Twitter.
Awal tahun 2013, pengguna Twitter mengirimkan lebih dari 340 juta kicauan per hari dan terdapat 1,6 miliar permintaan pencarian perhari.

Gila, angka yang fantastis kan. Coba saja website ini bisa memiliki total pencarian sebesar 5% dari total permintaan pencarian di Twitter. Udah penuh iklan dimana-mana pasti.

Lanjut.

Dengan total permitaan pencarian sebanyak itu membuat posisi Twitter naik ke peringkat dua sebagai salah situs jejaring sosial yang paling sering dikunjungi. Padahal sebelumnya Twitter ini berada pada posisi 22.

Maka tidak heran jika Twitter banyak digunakan sebagai saranan kampanye, media komunikasi darurat, dan sarana pembelajaran.

Seperti itulah penjelasan singkat mengenai Twitter. Udah jelas belum?

Baca Juga  Pada Waktu yang Terus Berjalan

Kalau belum jelas tinggal googling aja. Nanti akan ada banyak penjelasan yang lebih rinci dan dalam. Tapi seharusnya sih penjelasan diatas udah cukup jelas.

Katakan Tidak Pada Twitter

seoclerk.com

Saya mengenal Twitter itu pada akhir tahun 2011. Mulai mengenal karena teman-teman SMA saya banyak penggunanya. Tapi belum terlalu booming saat itu.

Awalnya saya kurang tertarik membuat Twitter ini. Yap justru sangat kurang tertarik bisa dibilang.

Karena?

Pertama, gadget saya sangat tidak mendukung untuk aplikasi Twitter. Gadget saya saat itu adalah hape Esia. Layarnya masih hitam putih pun sangat kecil dan masih banyak kekurangan-kekurangan lainnya.

Kedua, engga ada uang untuk membeli kuota modem. Meskipun memiliki notebook tapi percuma saja jika engga ada kouta modem. Gimana saya mengakses sang primadona media sosial ini.

Ketiga… Hmmm.

Dua alasan itu sudah cukup membuat saya males membuat Twitter.

Tapi, semakin lama Twitter semakin berkembang pesat. Saya seperti orang yang engga tahu apa-apa. Asli.

Pagi-pagi setiap sampai di kelas, pasti ada teman-teman yang ngobrol dengan kalimat pembukaan “eh kamu tadi malem buka Twitter ga? Coba deh liat tweet-nya bla bla bla bla”.

Hampir setiap hari itu telinga saya disuguhkan hal kaya gitu. Sedikit-sedikit Twitter, obrolan seputar teman pasti dari Twitter, cerita lucu artis anu dari Twitter.

Lah saya kan jadi penasaran, emang seasik apa sih main Twitter itu?

Awalnya saya iseng meminjam hape salah seorang teman dan melihat isi dari timeline Twitter itu seperti apa.

Yaelah cuma kaya gini doang isinya, udah kaya SMS aja ini mah”, saya berceletuk kepada teman saya.

“Eh kamu belum tahu aja serunya kaya gimana, coba aja buat nanti juga bakal ngerasain sensasinya”, timpal teman saya.

Terjun ke Dunia Twitter

pengalaman pribadi menggunakan sosial media
pixabay.com

Sampai tiba pada awal tahun 2012.

Semakin lama Twitter semakin menjerambah anak muda Bandung saat itu. Termasuk teman-teman SMA saya. Dia menceritakan ada satu akun Twitter yang isi tweet-nya itu lucu-lucu.

Saya penasaran kan.

Lalu saya buka aku Twitter tersebut dari hape teman saya dan ternyata benar. Baru membaca 10 tweet-nya saja sudah membuat saya terpingkal pingkal. Ada aja akun seperti ini. Isinya bener-bener kocak abis.

Tapi hal itu belum cukup membuat saya tergugah untuk segera membuat akun Twitter. Saya selalu meminjam hape teman untuk sekedar melihat akun jenaka tadi.

“Buat atuh Twitter, biar engga liat dari punya urang terus”, kata teman saya.

Baca Juga  7 Keajaiban Dunia dan Penjelasannya yang Terbaru [LENGKAP]

“Santai aja we, belum tertarik euy”, balas saya sambil membaca akun lucu tadi.

Sampai pada suatu ketika, sepulang sekolah saya tidak langsung ke rumah. Melainkan mampir dulu ke rumah teman untuk main.

Di rumah teman itu saya berniat membaca akun jenaka tadi, tapi teman saya justru menyuruh saya membuat Twitter agar lebih leluasa membacanya.

Yaa akhirnya pun saya membuat akun Twitter, saat itu akun saya bernama @rizki_explorer.
Saya pikir nama itu keren, tapi ternyata saya salah perhitungan.

Keesokan hariya saat teman-teman lagi sibuk ngobrolin entah apa itu, yang jelas sumber obrolan itu berasal dari Twitter. Begitu setiap harinya, Twitter lagi Twitter lagi yang menjadi sumber setiap obrolan.

Saya nyeletuk, “saya udah punya Twitter euy sekarang, follow ya. Nama akun nya @rizki_explorer

Langsung tuh satu kelas heboh karena akhirnya saya punya Twitter juga. Oh iya, saat itu tinggal saya yang engga punya Twitter dalam satu kelas.

Lanjut lagi.

Tapi setelah saya nyeletuk justru saya lebih banyak di tertawakan karena pemilihan nama akun tadi. Nama akun @rizki_explorer lebih seperti film kartun seorang anak perempuan yang menjelah dengan seekor monyet.

Nama akun itu tidak bertahan satu minggu. Saya pun menggantinya dengan nama yang lebih bagus lagi.

Selama menjadi aktivis Twitter, saya sudah 4 kali menganti akun. Sampai akhirnya saya memantapkan tidak akan merubah lagi, akun itu bernama @rizzkimuhamad (z-nya ada 2).

Hidup untuk Twitter

pengalaman pribadi menggunakan sosial media
thewritepharmacist.com

Pucuk dicinta ulam pun tiba.

Beberapa minggu setelah saya membuat Twitter. Saya berhasil membeli hape second hasil nabung. Emang dari dulu emang sudah ada rencana beli hape. Bukan sengaja beli hape supaya bisa Twitteran.

Pada pertengahan tahun 2012 ini lah Twitter semakin merambah.

Hampir setiap malam hari adalah waktu yang pas untuk membuka Twitter, karena pada jam-jam itulah biasanya teman-teman yang lain pun berkicau di media sosial ini.

Saat itu saya termasuk yang sering berkicau, entah itu kicauan yang lucu, marah atau bahkan yang sedikit vulgar.

Waktu itu sih hanya sebatas untuk lucu-lucuan saja.

Mau makan, mau tidur, bangun tidur, sedang istirahat, sedang tidak ada kerjaan pasti saya selalu membuka Twitter. Hampir setiap saat, itu terjadi bukan kepada saya saja, tapi juga pada hampir seluruh teman SMA saya.

Saya hampir lupa belajar gara-gara keasikan mantengin Twitter, bisa berjam-jam itu sekalinya membuka Twitter. Kacau memang.

Baca Juga  11+ Manfaat Buah Mengkudu untuk Rambut Sehat Alami [LENGKAP]

Twitter Segala-galanya

Jujur loh, Twitter itu emang seru. Privasi orang sangat tidak terjaga disitu, ya memang seperti pesan singkat saja.

Mulai dari yang pendekatan dengan gebetannya lah, ngomongin oranglah, marah-marahlah, curhatlah, tweet edukasilah, dan masih banyak lagi pokoknya kelucuan-kelucuannya.

Yang paling geli adalah saat orang pacarana di Twitter, pasti tiap malem ada temen yang nge-tweet “Selamat Tidur ya sayaaaang”. Lalu pas paginya nge-tweet “Bangun ih nanti kesiangan loh sekolahnya” dan masih banyak tweet-tweet yang sejenis ini.

Melihat tweet seperti itu saya berpikir “ngebangunin orang lewat Twitter adalah tindakan yang konyol”

Saat itu saya termasuk ke dalam orang yang perlah melakukan pendekatan melalui Twitter. Syukurnya saya tidak pernah berkicau kata-kata gombal yang engga banget, ya sewajarnya aja.

Enek juga pasti kalau dibaca orang kan.

Twitter sudah seperti sebuah kebutuhan saat itu.

Ada berita apa-apa pasti lewat Twitter. Mulai dari isu politik lah, artislah, bahkan berita buruk teman yang mengalami musibah pun pasti saya temukan di Twitter.

Apasih yang engga bisa ditemukan di Twitter. Segalanya ada.

Gosip saja lewat Twitter, jualan di Twitter, ngegalau di Twitter, marah-marah, provokasi atau yang paling kacau adalah akun yang berisi tweet hal-hal yang tidak senonoh.

Sudah kebayangkan betapa eksis nya Twitter saat itu. Sehari aja tidak membuka twitter, pasti banyak berita yang kita lewatkan.

Selamat Jalan Twitter

pengalaman pribadi menggunakan sosial media
tangerinepr.com

Lambat laun pamor Twitter mulai menghilang. Tergantikan oleh berbagai media sosial yang lebih up to date seperti Instagram dan LINE.

Tahun 2014 saya sudah jarang sekali membuka Twitter dan teman-teman pun sudah beralih ke media sosial lain.

Akhir-akhir ini saya sering juga membuka Twitter hanya sebatas untuk membaca timeline.

Sekarang Twitter tidak seramai dulu lagi, biasanya dulu bisa sampai ratusan tweet tiap menitnya.

Sekarang hanya tinggal hitungan jari.

Sejenak saya juga sering membuka isi timeline sendiri, hanya sebatas untuk melihat seperti apa saya saat dulu. Sekonyol apa saat-saat itu. Era alay saya bersama Twitter sudah habis.

Kadang suka tertawa sendiri saat melihat tweet yang dulu-dulu. Engga menyangka bisa berkicau seperti saat itu.

“Ooh ternyata saya dulu kaya gini, lucu juga ya hahaha”

Itulah hal yang sekarang terbesit dalam pikiran ketika membaca isi timeline dari akun sendiri.

Saya juga ingin mengucapkan terima kasih kepada seluruh pihak yang telah membuat Twitter ini. Senang saya bisa menjadi salah satu bagian dari media sosial ini saat lagi booming-nya.

Leave a Comment